Cara Menulis Naskah Skrip Film Pendek Dokumenter

MindaSchool. Entah itu film, episode televisi, atau webisode, naskahnya adalah jantung dan tulang punggung produksi karena ini menyediakan struktur inti dan narasi emosional yang dapat mengubah produksi yang baik menjadi sesuatu yang hebat.  

Sejak hari pertama, mahasiswa MindaSchool menemukan diri mereka berada di balik keyboard, belajar bagaimana mengembangkan gagasan mereka menjadi naskah shooting yang terstruktur dengan benar, sekaligus juga memahami perspektif pembuat film dan aktor.

Siswa bertemu dan bergabung dengan personal yang berpikiran sama, dari seluruh dunia, yang termotivasi untuk sukses dalam industri perfilman.  


Ini menciptakan lingkungan yang inspiratif di mana setiap orang memiliki tujuan bersama dan berkumpul untuk berhasil menciptakan film asli.


Cara Menulis Skrip Film Pendek Dokumenter



Pernah terpikir bagaimana cara membuat naskah film sebelumnya? Jika tidak, kali ini MindaSchool akan memberikan gambaran secara umum mengenai cara membuat sebuah naskah film.

Dalam membahas tentang perfilman, naskah biasa disebut sebagai Script atau Screenplay. Naskah itu sendiri bisa diangkat dari kisah nyata (berupa sejarah, kehidupan sosial ataupun semacamnya), ada yang diangkat dari komik, novel, game, dan sebagainya.

Berikut MindaSchool paparkan cara membuat script secara sederhana, agar kamu bisa langsung mempraktekannya setelah membaca artikel ini.


1. Ide Cerita
Cerita tidak akan tercipta tanpa sebuah ide. Ide cerita yang ada dalam imajinasimu sebaiknya langsung dituangkan dalam bentuk tulisan. Contoh ide cerita misalnya tentang sepasang kekasih yang sama-sama selingkuh karena tidak puas dengan pasangannya.

2. Merumuskan Naskah
Dalam langkah kedua ini, kamu harus membuat kerangka dari ide cerita yang sudah kamu dapatkan. Kerangka nantinya akan membantumu memetakan jalan cerita agar ceritamu tidak ‘glambyar’.

3. Menyusun Plot
Penyusunan plot yang merupakan alur cerita sangat diperlukan dalam menulis naskah film. Struktur plot pada umunya terdiri dari 3 (tiga) babak yaitu set up atau awal konflik, confrontation atau komplikasi masalah, dan resolution atau penyelesaian masalah.

4. Setting dan Penokohan
Menentukan setting sebuah film harus kamu lakukan secara detail, agar mempermudah proses syuting (peralatan menggambil gambar). Begitu juga dalam penokohan, jelaskan secara rinci karakter setiap tokoh yang ada dalam ceritamu.

5. Target/Sasaran
Penting bagimu untuk menentukan segmentasi dari film yang akan dibuat. Apakah film ini ditujukan untuk anak-anak, dewasa, keluarga, atau remaja.

6. Pesan/Message
Film yang baik adalah film yang memberikan sebuah pesan moral bagi yang menontonnya.
Setelah melalui enam tahapan diatas, kamu juga harus memperhatikan bagian-bagian yang ada dalam naskah film. Suatu naskah film terdiri dari enam bagian, yaitu:

  • Title Page, adalah judul yang akan dijadikan pedoman pertama bagi seorang produser untuk menilai apakah pembuat naskah itu seorang profesional atau hanya amatiran.
  • Scene Heading, merupakan sebuah petunjuk dimulainya suatu naskah. Kata yang digunakan yaitu “EXT. — ” (cerita berlangsung di luar ruangan) dan “INT. — (cerita berlangsung di dalam ruangan). Kemudian diikuti nama sebuah tempat yang harus ditulis dengan huruf kapital.
  • Action, biasanya ditulis 2 baris dibawah Scene Heading. Action adalah gambaran yang menceritakan apapun yang akan terlihat dalam adegan film dan selalu pada keadaan sekarang ( Present Time ).
  • Dialogue, merupakan segala sesuatu yang dibicarakan oleh tokoh atau karakter.
  • Parenthetical, adalah keterangan yang menjelaskan segala sesuatu yang dilakukan oleh karakter atau tokoh.
  • Transition, sebuah deskripsi pendek untuk menjelaskan bahwa cerita berpindah dari scene ke scene lain. Diantaranya adalah: CUT TO, DISSOLVE TO, INTERCUT WITH atau INTERCUT BETWEEN. Sedangkan pada akhir cerita biasanya FADE OUT, IRIS OUT, dll.


Bagaimana, tidak begitu sulit bukan? Sebagai latihan sebelum menulis naskah film cobalah untuk membuat ide cerita yang menarik kemudian membuat sinopsisnya sepanjang satu halaman.

No comments

Powered by Blogger.