Sinopsis Film Venom adalah Film Jelek dengan Potensi Kultus Besar - MindaFilm

Sinopsis Film Venom adalah Film Jelek dengan Potensi Kultus Besar

Venom tampaknya sedang dalam perjalanan untuk membawa kembali film-film komik yang sedikit kemukunan dari era lampau, tetapi akhirnya tampak seperti koleksi dari koleksi Spawn yang dibungkus dalam CGI baru untuk seorang anak berusia 14 tahun yang hanya waktu perjalanan di sini dari 1997.

Sony Pictures

Sinopsis Film Venom adalah Film Jelek dengan Potensi Kultus Besar


Ini adalah daftar hal-hal yang terjadi dalam film baru Venom: Riz Ahmed, mempersonifikasikan setiap supervillain trope sekaligus, mengucapkan kata-kata "Tuhan telah meninggalkan kita ... aku tidak akan"; Tom Hardy melompat di tangki lobster restoran dan makan mentah crustacea; karakter tituler film mengatakan "di planetku, aku agak pecundang"; dan alien berubah menjadi aktris nominasi Oscar Michelle Williams. Ini adalah jenis momen yang mengubah film menjadi favorit kultus, atau menjadi bencana total. Bisa juga Venom — jika ada yang tahu apa itu.Apa film yang seharusnya adalah adaptasi dari seri Marvel Comics yang menampilkan antihero yang dikenal sebagai Venom. (Karakter, seperti saudara-saudaranya, Spider-Man, saat ini adalah milik Sony, jadi film ini, seperti film Spidey yang berdiri sendiri, diproduksi "dalam hubungannya dengan" Marvel, bukan oleh studio itu sendiri.) Ini adalah live- film laga tentang super-sesuatu yang lahir dari meleburkan reporter investigasi satu kali Eddie Brock (Hardy) dengan symbiote dari luar angkasa. Bagaimana symbiote sampai ke Bumi? Yah, itu mendarat di sini berkat seorang ilmuwan gila bernama Carlton Drake (Ahmed), yang memiliki beberapa ide yang cukup tidak masuk akal tentang bagaimana menyelamatkan ras manusia dengan menggabungkan mereka dengan symbiote dan mengirim mereka ke luar angkasa. (Setidaknya, saya pikir? Kebanyakan penjahat film komik tidak memiliki motivasi yang sangat baik.) Ketika sebuah tip dari seorang whistleblower (Jenny Slate yang tidak terpakai secara tragis) mengirim Eddie ke laboratorium Drake, symbiote masuk ke dalam dirinya dan memutuskan mereka teman terbaik. Dari sana hanya banyak berlari ketika Brock mencoba memahami "parasit" barunya sambil menangkis Drake dan anak buahnya, yang sangat menginginkan alien mereka kembali.Kedengarannya keren? Discombobulated? Seperti peninggalan dari dustbin era VHS? Sebuah alegori canggung untuk apa pun yang dapat Anda bayangkan? Semuanya itu — dan tidak satu pun — sekaligus. Alasan mengapa Venom berantakan bukanlah arah yang buruk atau akting yang buruk, itu semua hal yang tampaknya bertentangan satu sama lain. (Bisa, bagaimanapun, menjadi naskah, yang mengembara tanpa tujuan antara "gelap" dan tidak sengaja lucu.) Sutradara Reuben Fleischer (Zombieland) tampaknya sedang dalam perjalanan untuk membawa kembali film-film komik yang sedikit kampi dari zaman dulu, tetapi malah berakhir dengan sebuah film yang tampak seperti koleksi dari koleksi-koleksi Spawn yang dibungkus dalam CGI yang baru untuk seorang anak berusia 14 tahun yang baru saja bepergian ke sini dari tahun 1997.Dan itu belum tentu merupakan hal yang buruk. Ada lebih dari beberapa saat di Venom yang cocok untuk WTF LOL, dan jika mereka dimainkan untuk para penonton film tengah malam yang mabuk, mungkin mabuk, film ini akan menjadi hit. Tertawa yang baik adalah tawa yang bagus, bahkan jika itu datang karena alasan yang salah. Tapi ketika film mencoba untuk mengambil sendiri dengan serius, harapan bahwa Venom mungkin hanya menjadi tusukan di seluruh genre film komik-berantakan.Sayang sekali, karena film itu — film di mana Tom Hardy berbicara dengan symbiote-nya seperti anak kecil yang baru saja membangun teman khayalan baru dan tahu betul itu konyol — mungkin luar biasa. Menulis untuk Polygon, Matt Patch menunjukkan bahwa Hardy mungkin satu-satunya orang di film yang tahu itu adalah komedi dan merespon dengan tepat. "Puncak film ini datang ketika Hardy memperlakukan spin-off Spider-Man seperti remake Little Shop of Horrors yang dibintangi pertengahan 90-an Jim Carrey," tulisnya. "Itu mungkin mengecewakan pembaca komik tahun 90-an, menjanjikan film tahun depan yang setia dari tahun ke tahun, tapi cukup untuk membiarkan skeptis Venom ini menginginkan lebih."Itu benar. Jika Venom hanyalah slapstick dan satu-liners, penangkal terhadap keseriusan subgenre film "dark comic book", itu adalah gas. Jika seluruh film adalah adegan lobster yang saya sebutkan di atas, saya akan menontonnya kembali dengan Legend, film lain di mana Tom Hardy memainkan dua karakter tanpa satu pun yang hilang. (Selain itu, fitur ganda "Hardy Boys" menjual dirinya sendiri.) Tapi itu bukan hal-hal itu. Itu hanya kekacauan yang membingungkan dengan beberapa momen kesembronoan yang dicengkeram dalam rahangnya — film yang terlalu buruk untuk bisa dinikmati tetapi tidak cukup buruk untuk membuat siapa pun ingin antre untuk kereta. Senyumnya bagus, tapi tidak ada apa-apa di taringnya.
Sinopsis Film Venom adalah Film Jelek dengan Potensi Kultus Besar Sinopsis Film Venom adalah Film Jelek dengan Potensi Kultus Besar Reviewed by Admin on October 08, 2018 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.