Mark Zuckerberg dan Priscilla Chan mengatakan mereka ‘jijik’ dengan komentar Trump

Mark Zuckerberg dan Priscilla Chan mengatakan mereka merasa “jijik” oleh pernyataan Presiden Donald Trump tentang protes nasional terhadap ketidakadilan rasial.

Pendiri Facebook dan istrinya minggu ini berbagi pemikiran mereka dalam email ke sekelompok ilmuwan yang didukung oleh organisasi nirlaba mereka, Chan Zuckerberg Initiative (CZI). Para ilmuwan baru-baru ini mengangkat keprihatinan tentang bagaimana Facebook (FB) telah menangani posting Trump di platform sosical media buatannya.

“Kami sangat terguncang dan jijik dengan retorika yang memecah belah dan menghasut oleh Presiden Trump pada saat bangsa kita sangat membutuhkan persatuan,” tulis Zuckerberg dan Chan.

“Ini adalah titik perubahan yang sangat menyakitkan dalam kisah bangsa kita, terutama bagi komunitas kulit hitam dan rekan kulit hitam kita, yang telah hidup dengan dampak rasisme sistemik selama beberapa generasi.”

Email tersebut diberikan kepada CNN Business oleh Jason Shepherd, seorang ilmuwan yang didukung oleh CZI yang membantu menyatukan surat kepada Zuckerberg awal bulan ini.

Email pertama kali dilaporkan oleh Recode.

Tanggapan datang beberapa hari setelah lebih dari 140 ilmuwan yang telah menerima dana dan dukungan dari CZI, menulis surat terbuka kepada Zuckerberg yang mendesaknya untuk “mempertimbangkan kebijakan yang lebih ketat tentang informasi yang salah dan bahasa pembakar (provokatif).”

Dalam surat itu, para ilmuwan menunjuk ke posting Facebook yang dikutuk secara luas yang dikirim Trump selama protes, yang mengatakan: “Ketika penjarahan dimulai, penembakan dimulai.”

“Ini adalah pernyataan yang jelas menghasut kekerasan,” tulis para ilmuwan. “Seperti banyak orang, kami bingung untuk melihat bahwa Facebook belum mengikuti kebijakan mereka sendiri sehubungan dengan Presiden Trump, yang telah menggunakan platform Facebook untuk menyebarkan informasi yang salah informasi dan provokatif.”

Dalam email yang dikirim ke para ilmuwan pada hari Selasa, Zuckerberg dan Chan mengatakan surat kelompok itu telah “dibagikan dan dibahas oleh seluruh tim kepemimpinan CZI,” dan menambahkan bahwa mereka menanggapi “keprihatinan dengan serius dan sepenuh hati.”

Tapi Zuckerberg dan Chan tidak banyak menawarkan tindakan baru. Sebaliknya, mereka berbagi posting Facebook sebelumnya yang ditulis oleh Zuckerberg, yang membela sikap perusahaan dan berjanji untuk meninjau kebijakannya tentang moderasi konten, penindasan pemilih dan penggunaan kekuatan oleh negara.

CZI tidak menanggapi permintaan komentar tentang tanggapan Zuckerberg dan Chan terhadap para ilmuwan.

Keputusan Zuckerberg untuk meninggalkan jabatan Trump telah mengasingkan banyak pekerja perusahaan sendiri. Pekan lalu, beberapa karyawan Facebook melakukan pemogokan virtual atas tidak adanya tindakan atas masalah ini.

Seorang karyawan bahkan berhenti dari pekerjaannya minggu lalu, mengatakan kepada CNN Business bahwa dia khawatir bahwa Facebook akan digunakan untuk lebih meningkatkan kekerasan di Amerika Serikat.

Pasangan ini juga menekankan bahwa Facebook dan CZI adalah “organisasi yang sepenuhnya terpisah dan independen,” meskipun mengakui bahwa mereka berbagi pemimpin.

“Pada saat ini, kami memahami bahwa hubungan CZI dengan Facebook bukanlah ketegangan yang mudah untuk dijembatani,” tulis mereka, menambahkan bahwa kebijakan Facebook “bukan keputusan CZI sebagai sebuah organisasi.”

Berikan Ulasan Di sini