IBU, AJARI AKU MEMILIH JODOH

IBU, AJARI AKU MEMILIH JODOH

“IBU, AJARI AKU MEMILIH JODOH”

Anak : Ibu, ajari aku bagaimana cara untuk memilih calon pendamping hidup. Karena aku tak mau salah memilih.”

I b u : Anakku , dengarlah. Engkau jangan memilih lelaki hanya karena tampannya. Karena kelak engkau akan kecewa ketika ketampanan itu telah memudar. Jangan pula engkau memilih lelaki yang kaya raya. Karena kelak engkau akan menyesalinya ketika engkau mulai tak dianggap karena kemiskinanmu. Jangan pula engkau memilih lelaki yang banyak dikagumi wanita. Kelak engkau akan kecewa begitu ia berpaling darimu dan memilih yang lain.”

Anak : Lalu aku harus memilih karena apanya Bu?”

I b u : Pilihlah ia karena Agamanya. Pilihlah ia karena akhlaknya. Dan pilihlah ia yang mau menerima kekuranganmu. Bukan karena kelebihan yang ada padamu.”

Anak : Terus aku harus berusaha bagaimana untuk mendapatkan pendamping yang demikian Bu?”

I b u : Teguhkan keimananmu. Perbaikilah akhlakmu. Tuluskan niatmu semata-mata karena Allah. Lalu jika hari itu telah tiba, terimalah pemuda yang berani melamarmu. Setidak-tidaknya ia telah punya niat baik kepadamu. Bukan ia yang suka menggodamu. Bukan ia yang hanya mengajakmu untuk dijadikan pacarnya. Namun Karena keinginannya menjaga kesucian cinta. Kau tentu boleh memilih. Namun ingatlah, jika engkau alihkan cintamu pada harta, ketampanan maka kelak engkau pasti akan kecewa. Kerana bisa jadi itu hanya topeng darinya.”

BACA JUGA:   Cara Praktis Membuat Bleaching Pemutih Kulit Sendiri - Hemat Tapi Hasil Menakjubkan

Anak : Ada lagikah Bu?”

I b u : Istikharahlah. Jika pilihan hatimu sudah mantap kepadanya, ajaklah ia segera menikahimu nak. Karena itu adalah sebaik-baik penawar fitnah.Insyaallah engkau akan merasakan kebahagiaan karena telah memenangkan Allah dalam pilihanmu. Railhah cinta bersamanya. Kelebihan yang ada padanya akan membuatmu tersenyum bahagia. Akan tetapi sebaliknya, kekurangannya akan menjadi benih-benih cinta diantara kalian.

Karena kalian tercipta untuk saling mengisi. Saling melengkapi. Saling memperbaiki akhlak. Semangati langkahnya. Kokohkan semangat juangnya. Arungi bahtera rumah tangga kalian dengan senyum ceria. Kelak jika sudah diberi amanah oleh-Nya, didiklah anak-anakmu untuk menjadi pejuang yang setia pada cinta yang Mulia. Lahirkan keturunan yang kuat tauhidnya, mulia akhlaknya, kokoh imannya. Kelak, ibumu ini akan merasa sangat bahagia menimang cucu seorang pejuang sejati.”

Ibu…Sahabat Terbaik Ku !!

Repost : curahan hati perempuan

Loading

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *