Gadis 18 Tahun Meninggal Dunia Usai Diperoksa 12 Orang, Salah Satu Pelaku Pacar Korban Sendiri

Gadis 18 Tahun Meninggal Dunia Usai Diperoksa 12 Orang, Salah Satu Pelaku Pacar Korban Sendiri

Warga mengantar jenazah NU, gadis 18 tahun di Halmahera Tengah yang meninggal dunia usai diperoksa diduga oleh 12 orang. Foto Twitter @Ghara_H4L3Y0r4

POJOKSATU.id, HALMAHERA TENGAH – Peristiwa pilu dan mengenaskan dialami NU (18), di Halmahera Tengah, yang meninggal dunia usai diperoksa.

Biadabnya, pelaku pemerkosaan NU itu diduga berjumlah 12 orang.

Kisah pilu NU itu sebagaimana diungkap pemilik akun Twitter @Ghara_H4L3Y0** yang tidak lain adalah saudara korban.

Ia menceritakan, korban diperoksa oleh sejumlah pekerja sebuah perusahaan di Halmahera Tengah.

Yang tak kalah biadab adalah, selain diperkosa, korban juga disekap oleh para pelaku.

“Setelah diperoksa, adik kami tidak bisa berjalan, sakit yang luar biasa dirasakan dan ketakutan utk bercerita kejadian sebenarnya,” tulisnya sebagaimana dikutip PojokSatu.id, Minggu (17/10/2021).

Diceritakan, seminggu setelah diperkosa, organ intim korban mengalami pembengkakan dan bernanah.

Saat itu, korban juga sudah sulit untuk berbicara.

“Akhirnya dirujuk ke RSUD Ternate, dan kemaren adik kami menghembuskan nafas terakhir,” bebernya.

Pihak keluarga pun langsung melakukan penelusuran melalui telepon selular korban.

Dan yang mengejutkan adalah, salah satu pelaku pemeroksaan adalah pacar korban sendiri.

“Teridentifikasi pelaku pertama (pacar). Langsung ditangkap di lokasi kerja,” sambungnya.

Dari pelaku pertama ini, kemudian didapatkan tiga nama pelaku lainnnya.

“Keempat pelaku sudah ditangkap dan ditahan di Polres Halteng,” tuturnya.

Atas kejadian ini, pihak keluarga tegas mendesak kepolisian bertindak tegas.

Keluarga juga menuntut semua pelaku pemerkosa NU ditangkap, diumumkan dan diproses seadil-adilnya.

“Informasi yang beredar pelaku tidak hanya 4 orang, ini harus diusut tuntas!” tegasnya.

Cerita pilu NU meninggal dunia usai jadi korban pemeroksaan ini pun membuat warga emosi.

Hasilnya, warga beramai-ramai mendatangi Polsek Weda dan menuntut para pelaku diserahkan kepada warga.

Beruntung, kemarahan warga itu bisa diredam.

“Kami meminta agar aparat bertindak cepat dan seadil-adilnya. Korban baru SMK kelas 1, masih di bawah umur,” tegasnya lagi.


Keluarga pun mendapat informasi bahwa satu pelaku melarikan diri dan sedang dalam pengejaran dan pengusutan lebih dalam.

“Karena diduga (pelaku) lebih dari 4 (ada 12 orang). Ini pelaku yang sementara di tahan di Polres Halteng,” ujarnya. (ruh/pojoksatu)

 6,713 total views

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *