cara mengatasi tetangga yang suka meminta password wifi

Cara Halus Menolak Tetangga yang Suka Meminta Password Wifi

Sudah dikasih wifi tapi malah dijulidin tetangga, kan …

Kehidupan bertetangga seharusnya berjalan damai dan harmonis selalu. Tapi seringkali tetangga itu sendiri yang buat masalah.

Penggunaan wifi di zaman pandemi masa daring adalah sesuatu yang sudah menjadi keperluan. Sayangnya wifi tidaklah murah.

Seringkali gonta-ganti wifi karena ada paket baru yang murah sudah menjadi Tradisi. Tapi saat ini tidak bisa lagi, karena harus menandatangani kontrak yang mengharuskan menggunakan wifi minimal 1 tahun, atau kena denda.

Inilah sekelumit kisa tentang dunia per-wifi-an, yang tak kalah menarik disimak:

Kisah 1

Jadi di sebeleh toko keda saya itu ada toko lain, ceritanya si tetangga ini sebenarnya di perusaan laundry yang cukup besar karena pelanggannya hotel-hotel.

Pas dia tau kami berbagi password wifi secara gratis atau percuma ke tetangga lain tukang jual minyak bensin pertalite, yang niatnya bantu aja karena dia penghasilannya tak seberapa.

Nah bininya si Owner Laundry ini datang minta password wifi. Dengan modal kecantikannya dia dekati kami dan meminta password wifi.

Terus terang aja, kami tawarkan kerjasama, bagi dua aja pembayaran, eh dia menolaknya dan bilang: “Itu si tukang minyak dikasih gratis aja!”

Lha kami jawab, “dia kan pedagang kecil, masa perusahaan loundry sebesar kamu nggak sanggup bayar wifi, gaji karyawan aja belajan juga per bulannya!”

Sebelumnya dia dan tetangga lain juga sudah dapat wifinya dan menggunakan dengan bebas dan seenaknya.

Sebagai orang IT masa gak bisa blokir Device mereka 1-2 HP, sampai 5 Smartphone apa gak bikin lelet jaringan? Akhirnya kami blokir HPnya jadi gak bisa diakses dari HPnya lagi.

Masih tetangga juga, tapi yang lain lagi, dikasih wifi, tapi dengan sombongnya bilang … di tetangga lain dapat password wifi bayar 50 rb sebulan. Lah lu ama gua gratis sampe jaringan gua lelet lu, ga ada bilang trima kasih, malah anak gua lu jailin … Sori lah yaw … bukan gua pelit tapi gua mesti kasi pelajaran.

Kisah 2


Jadi di depan rumah mertua saya itu ada cafe anak muda yang menjual minuman modern masa kini sejenis capuccino, kopi dan lain-lain.

Setiap pelanggan berhak mendapatkan password wifi dan boleh mengakses internet secara cuma-cuma selama berada di kafe tersebut.

Beda lagi dengan adik ipar saya yang masih kelas 6 SD, dia sudah kecanduan main game seperti mobile moba dan free nembak. Dia tahu kalau didepan rumahnya ada wifi gratis dan otomatis minta belikan kapucino ke orang tuanya dan dapat password.

Setiap sore dia selalu nongkrong didepan kafe tersebut untuk main game online. Padahal membelinya hanya sekali tapi main game hampir setiap hari.

Mungkin kalau hanya untuk bermain game tidak seberapa, tapi adik ipar saya sudah kelewatan, dia download game berukuran besar dan kalau bosan di copot pemasangan lalu download game lain dan seterusnya.

Seminggu setelah itu dia tidak bisa tersambung lagi ke wifi kafe dan adik ipar saya minta uang untuk beli lagi kapucino.

Ternyata passwordnya diganti dan adik saya dapat password baru setelah beli kapucino lalu melakukan koneksi, secara wifi emang tersambung, tapi secara jaringan tidak mau masuk. Lama-kelamaan adik ipar saya menanyakan kenapa tidak bisa ke internet dan jawabannya adalah “lagi gangguan jaringan” dan adik ipar saya percaya.

Kemudian setelah itu kebetulan saya lagi nongkrong di kafe itu, ada tetangga mertua saya datang ke kafe dan minta password wifi tanpa basa-basi ataupun membeli minuman. Dan kata tukang kafenya “maaf lagi gangguan jaringan, wifinya jadi tidak bisa dibagikan”.

Mungkin seperti itu, jika yang meminta orang awam, bilang saja “lagi gangguan jaringan”. Tapi jika yang meminta orang yang tidak awam, bilang saja “jangan ganggu jaringan”.

1. Batasi  Pengguna


Ini adalah cara paling cerdas dan manusiawi. Bagi yang belum tahu aja, kita bisa ngatur berapa banyak pengguna yang bisa ngakses jaringan Wi-Fi bisa dibatasi. Fungsinya buat apa? Biar kecepatannya stabil. Jadi kalau udah dibatasin sepuluh orang, orang lain tetep bisa ngakses, tapi bakal jadi lemot banget.

Caranya gimana? Katakanlah kita pake IndiHome yang paling banyak dipake. Masuk ke jaringan Wi-Fi, kunjungi admin panel di IP 192.168.1.1 melalui browser, login pake username dan admin, terus masuk ke menu Network – Wlan Settings – WiFi Control, atur nilai pada kolom SSID, masukkan angka sesuai pengguna maksimal, terus klik apply. Selamat, kita baru aja batesin akses Wi-Fi kita. Dengan begitu meski tetangga tahu passwordnya apa, ya nggak masalah, toh bakal lemot buat mereka.

Ya, asal nggak keduluan mereka aja menuhin batas penggunanya sih ya. Kalau keduluan, ya malah jaringan kitanya yang lemot.

2. Ganti Password Secara Berkala


Kalau apesnya udah dikasih batas maksimal penggunaan dan malah kita yang lemot, solusinya adalah ganti password. Pun gonta-ganti password sebenarnya sangat dianjurkan biar nggak banyak yang ngakses jaringan kita. Nggak tahu caranya ganti password? Yaelah, kalau nggak tahu ngapain pasang Wi-Fi? Mending tethering hape aja.

Oke, katakanlah kita tahu cara ganti password ya, terus katakanlah juga diganti tiap minggu, tetangga juga bakal tanya sehabis diganti kan. Kalo rutin nggantinya, ya pasti tetangga bakal segan juga tanya terus. Pasti malu sendiri mau tiap minggu datang dan tanya password.

Kalau ternyata seminggu kelamaan, ganti tiga hari sekali kayak orang sampoan gitu. Bakal tambah segan tetangga kita buat nanya. Kalo emang masih juga ditanyain, ganti sehari sekali. Jadi kalau hari ini passwordnya “MojokSenin”, besoknya “MojokSelasa”, gitu seterusnya. Kalau nanti ini malah ketebak, pake kombinasi lain. Pokoknya ganti terus.

3. Matikan Wifi kalau Malam


Kalo ternyata dua cara di atas terlalu ribet dan teknis, sementara kita adalah muda-mudi yang males ngapa-ngapain, cara paling gampang adalah matiin Wi-Fi kalo malem. Atau kalau lagi nggak ada yang pake. Asli, daripada nggak dipake dan malah dipake tetangga buat hal yang kita nggak tahu apa, mending dimatiin. Toh pas dimatiin, nama jaringannya bakal ilang. Pas tetangga nanya kok ilang jaringannya, jawab aja lagi error gitu.

4. Ubah nama Wi-Fi pake nama tetangga lain

Ini cara licik nan jitu. Syaratnya kita kudu diem-diem kalo masang Wi-Fi dan sembunyikan routernya di tempat yang susah keliatan tamu. Tinggal ganti nama jaringan Wi-Fi dengan nama tetangga. Jadi misal kita punya tetangga namanya Bambang, ya kasih aja nama jaringan Wi-Fi kita “Bambang007”.

Secara otomatis pasti tetangga kita ngiranya Bambang yang masang Wi-Fi. Otomatis juga, kita nggak bakal ditanya password-nya apa. Ya iya, wong tetangga tahunya si Bambang yang pasang Wi-Fi. Palingan pada nanya ke Bambang. Terus kalau Bambang bilang dia nggak pasang Wi-Fi, si Bambang bakal dicap pelit. Hahaha, padahal kan kita yang pelit, yak.

5. Pasang Wifi Vouceran

Pasang wifi vouceran yang Berbayar dan passwordnya bisa ganti sesuai jam pemakaian. Hal ini sedang mimin pelajari untuk coba dipake di kedai toko kami. Lumayan kan?

6. Nggak usah di-password


Ini cara yang paling mudah. Nggak usah kasih password jaringan Wi-Fi kita. Secara logika, kalau kita nggak ngasih password, nggak bakal ada orang yang nanya password. Bener nggak? Iya lah.

 

 6,371 total views

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *