Ibunya Memasak Sambil Video Call, Balita Ini Terguyur 9 Liter Air Panas hingga Alami Syok Toksik

Ibunya Memasak Sambil Video Call, Balita Ini Terguyur 9 Liter Air Panas hingga Alami Syok Toksik

Seorang balita harus berjuang untuk hidupnya setelah menderita luka bakar seriu di hampir sekujur tubuhnya.

Melansir Mirror, Minggu (21/05/2021), Dougie Dodd menderita luka bakar tingkat tiga yang mengerikan di wajah, leher, dada, tangan dan kakinya setelah kecelakaan mengerikan itu.

Balita itu harus berada di rumah sakit selama dua bulan melawan sindrom syok toksik.

Kondisi tersebut berpotensi fatal yang disebabkan oleh infeksi.

Sang ibu, Nadia Hulse (25) menceritakan kejadian yang terjadi pada bulan Juli ini yang membuat hatinya hancur tersebut.

Dia mengatakan sedang memasak dan juga melakukan video call dengan ibunya.

Sementara itu, Dougie kecil sedang bermain-main dengan panci di lantai dapur.

Dia juga memegang sendok saat dia meraih panci sayur yang berisi sembilan liter air mendidih dan sayuran di atas meja.

BACA JUGA:   Terjadi Lagi Ditolak Rumah Sakit, Seorang Wanita Terpaksa Melahirkan di Pinggir Jalan

Nahasnya, panci itu jatuh ketika sendok yang dipegang Dougie tersangkut di pegangan sehingga menumpahkan isinya ke bocah itu.

Nadia, dari Cannock, Staffordshire, mengatakan, “Saya tepat di sebelah Dougie ketika itu terjadi. Saya berteriak, ‘Dougie, tidak!’ yang membuatnya terkejut.

“Ketika dia melompat ke belakang, pegangan sendok tersangkut dan panci itu terbalik.

“Aku melepas pakaian Dougie dan berlari ke lantai atas untuk memandikannya dengan air dingin, tetapi dia berteriak histeris dan berusaha keluar dari bak mandi dan terus ke arahku.”

Ibu Nadia memanggil ambulans setelah menyaksikan kejadian itu yang terungkap di panggilan video.

Doughie dilarikan ke Rumah Sakit Anak Birmingham dengan luka bakar menutupi separuh tubuhnya.

BACA JUGA:   Eks Pramugari Sriwijaya Ungkap Pesan Terakhir Kapten Afwan: Baik itu pilihan, tapi…

“Dia menyentuh dan pergi di rumah sakit pada satu titik dan saya tidak bisa berhenti menangis. Saya benar-benar kacau,” katanya.

Nadia diberitahu bahwa putranya harus menjalani pencangkokan kulit di mana dokter mengambil kulit dari paha Dougie untuk menutupi pergelangan tangan dan dada kirinya.

Tapi itu bukan akhir dari penderitaan Dougie yang mengerikan.

Pada 28 Mei 2021, dokter mendiagnosis bocah itu dengan sindrom syok toksik.

Tekanan darah Dougie melonjak dan dia membutuhkan masker oksigen untuk bernafas.

Dokter kemudian memberikan transfusi plasma darah.

Ajaib, bocah pemberani itu melawan balik dan dalam beberapa jam setelah transfusi ia menunjukkan tanda-tanda kesembuhan.

Dia akhirnya bisa selesai menjalani perawatan pada 5 Juni 2021.

BACA JUGA:   MUI Baca HR Muslim: Siapa Mati Tenggelam Maka Dia Mati Syahid

Tujuh bulan kemudian Dougie, yang sekarang berusia dua tahun, masih mengenakan rompi kompresi di malam hari untuk mencoba mengurangi jaringan parut.

Nadia berkata, “Dougie adalah bocah lelaki kecil yang ceria dan tidak sedikit pun mengubah kepribadiannya yang ramah.

“Tapi saya masih merasa bersalah. Saya tahu itu adalah kecelakaan aneh dan satu-satunya hal yang bisa saya lakukan berbeda adalah tidak membiarkan dia bermain dengan panci.

“Aku khawatir dia tumbuh dewasa dengan bekas lukanya, tetapi akan terus meyakinkannya setiap hari betapa berani dia dan betapa cantiknya dia dengan lukanya.”

Sebaiknya peristiwa ini dijadikan pelajaran agar tidak menempatkan anak kecil di tempat yang berbahaya.

 7,581 total views,  1 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *