Wanita Malam BO Padang

Pr0stitusi Berkedok Salon SPA di Kota Padang Terbongkar

Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Sumbar mengungkap kasus pr0stitusi berkedok salon di Kota Padang. Hal ini terungkap saat rilis Polda Sumbar, Sabtu (15/1).

Kabid Humas Polda Sumbar Kombes Pol Satake Bayu mengatakan pengungkapan, kasus ini merupakan atensi dari Kapolda Sumbar Irjen Pol Teddy Minahasa Putra, sehubungan maraknya praktik terselubung di Kota Padang.

“Ini perintah Kapolda, lalu jajaran dari Ditreskrimum Polda Sumbar melakukan penyelidikan di tempat atau di lokasi yang diduga melanggar norma atau kesusilaan,” kata Satake.

Dari hasil penyelidikan tersebut, petugas Ditreskrimum mendapatkan informasi bahwa ada salon berkedok prositusi di Kota Padang, tepatnya di Kecamatan Padang Barat.

“Informasi ini berawal dari masyarakat setempat, adanya kegiatan prostitusi berkedok salon di Kota Padang,” kata Satake.

Kemudian, pada hari Jumat (14/1) sekitar pukul 16.30, jajaran Ditreskrimsus Polda Sumbar melakukan razia di salon “MS”, yang diduga sebagai lokasi pr0stitusi berkedok salon di Kota Padang.

“Dalam razia tersebut petugas menemukan pemilik salon “MS” dengan inisial “RA”. Lalu petugas melakukan penyelidikan dan menemukan empat kamar sebagai tempat usaha spa tersebut,”sebut Satake.

Pada kamar yang bernomor 102, petugas mendapatkan seorang perempuan dengan inisial “SR” diduga sedang menunggu tamu. Petugas menemukan “SR” dalam kamar 102 berpakaian minim diduga sedang menunggu tamu dan telah diterima pembayaran.

BACA JUGA:   Merintih Minta Pulang Rini Pekerja Migran asal Cilacap Merasa Tak Kuat dan Mohon Bantuan Pejabat KBRI

Selain di kamar 102, petugas juga mendapatkan satu orang perempuan lagi dengan seorang laki-laki bukan suami isteri.

“Di kamar nomor 106, petugas menemukan perempuan dengan inisial “DP” dengan laki-laki bukan suami istri t4npa pakaian. Lalu petugas juga menemukan alat kontr4sepsi bekas pakai,” ungkap Satake.

Selain alat kontrasepsi bekas pakai, petugas juga mendapatkan barang bukti yang lain, yakni uang tunai Rp 1.670.000 dan pak4ian dalam. Hal itu memperkuat dugaan terkait pr0stitusi berkedok salon di Kota Padang tersebut.

Kemudian, berdasarakan barang bukti yang didapatkan di salon “MS” petugas Ditreskrium Polda Sumbar mengamankan saksi-saksi ke Polda untuk penyelidikan lebih lanjut.

“Dalam penyelidikan, ditetapkan tersangka pemilik salon “MS” sebagai tersangka dan kemudian dalam proses penyelidikan oleh unit lll Subdit IV Ditreskrimum Polda Sumbar,” ungkap Satake.

Atas perbuatan tersangka, ia dijerat Pasal 296 KHUPidana, sedangkan dua korban akan dikirim ke Panti Sosial Andam Dewi untuk mendapatkan pembinaan dan pelatihan. (da.)

© Pr0stitusi Berkedok Salon di Kota Padang Terbongkar
Sumber: https://www.datiak.com

Loading

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *